Kasusnya Capai 8386 Jiwa, Kabupaten Jayawijaya Kini Dalam Status Darurat HIV-AIDS

0
567

Wamena, Malanesianews,- Ibu Kota Kabupaten Jayawijaya Wamena Provinsi Papua Pegunungan saat ini berada dalam keadaan Darurat HIV-AIDS, karena memasuki Bulan Maret 2023, jumlah Orang Dengan HIV-AIDS dan juga Pasien Lost Follow UP (LFU) atau pasien yang putus mengkonsumsi obat terus bertambah per-maret 2023

Ketua Komisi Penanggulangan AIDS atau (KPA) Kabupaten Jayawijaya, Margaretha Wetipo, dalam jumpa pers di Kantor Sekretariat KPA Jayawijaya, pada Selasa (14/3) Sore Wetipo membeberkan, sesuai surat dari Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Jayawijaya Nomor 440/231/DINKES/III/2023 tertanggal 7 Maret 2023, jumlah ODHA di Kabupaten Jayawijaya mencapai 8386 Orang.

” Rincian secara keseluruhan Laki-Laki sebanyak 4133 orang dan perempuan sebanyak 4253 orang sedangkan untuk jumlah LFU atau Pasien yang putus mengkonsumsi Obat sebanyak 2721 orang, dengan rincian untuk laki-laki sebanyak 1208 orang dan untuk perempuan sebanyak 1513 orang” Bebernya

Lanjutnya ia menyampaikan pihaknya mengatakan  LFU itu seribu orang, tetapi hari ini sudah meningkat menjadi 2721 orang jadi ini harus di tolong, sedangkan total Pasien Positif HIV-AIDS sebanyak 8386 kasus di Jayawijaya.

Wetipo juga mengungkapkan, untuk menekan angka HIV-AIDS yang cukup tinggi di Kabupaten Jayawijaya, tidak hanya menjadi tugas kerja dari KPA saja, melainkan semua komponen, baik Pemerintah, Masyarakat, LSM, dan juga tokoh-tokoh penting yang berpengaruh harus terlibat langsung dalam upaya bersama-sama menekan dan mengurangi jumlah kasus penyebaran HIV-AIDS di Kabupaten Jayawijaya yang terus bertambah.

“Sesuai komitmen KPA saat ini, yaitu menyelamatkan mereka yang belum di selamatkan, Margaretha Wetipo berharap kepada semua pihak untuk dapat berpartisipasi dan berperan langsung dalam upaya memerangi penyebaran HIV-AIDS di Kabupaten Jayawijaya”

Wetipo menyebutkan, KPA Jayawijaya telah bekerjasama dengan 5 LSM yang ada di Kabupaten Jayawijaya, namun sampai saat ini belum ada reaksi dan wujud nyata dari kerja-kerja LSM yang merupakan mitra kerja KPA Kabupaten Jayawijaya.

“KPA berharap, LSM yang menjadi mitra kerja KPA dapat bekerja semaksimal mungkin di lapangan, artinya kita tidak menunggu uang, tetapi lembaga Swadaya masyarakat harus bekerja menolong, utamanya itu tentang hati untuk menyelamatkan jiwa-jiwa yang ada,” ungkap Wetipo

Dalam mempermudah penanganan pelayanan kesehatan bagi ODHA, KPA telah bekerjasama dengan BPJS Jayawijaya dan juga Dukcapil Jayawijaya, sehingga ODHA yang ada di Jayawijaya dapat lebih mudah mendapatkan pelayanan pemeriksaan kesehatan di Jayawijaya.

Sementara itu, Bagian Program KPA K Wetipo menjelaskan, untuk menekan penyebaran dan tingginya angka ODHA KPA Jayawijaya telah melakukan berbagai kegiatan, dalam
Bentuk kegiatan yang sudah dilakukan KPA pada tahun 2022 diantaranya , melakukan pertemuan dengan LSM dan Pokja yang ada di Kabupaten Jayawijaya, melakukan pertemuan lintas sektor, dan juga Dinas Kesehatan dan BPJS, Tokoh adat, Tokoh Gereja dan lainnya,

“Selain itu kami juga telah melakukan pertemuan dengan ODHA KPA melakukan kunjungan kerja ke setiap ODHA yang ada di Kabupaten Jayawijaya, sekaligus memberikan dukungan Nutrisi kepada ODHA yang ada saat ini”

Lebih lanjut Wetipo, mengatakan untuk tahun 2023, KPA telah melakukan beberapa kegiatan penting dalam upaya menekan angka HIV-AIDS di Kabupaten Jayawijaya, diantaranya dengan melakukan Distribusi Kondom, menggelar kegiatan Sosialisasi di tempat umum, diantaranya di Pasar Jibama, Potikelek, dan Pasar Sinakma, Katanya

“Selain itu KPA juga telah melakukan pertemuan dengan (Pekerja Seks Komersial (PSK) yang ada di Kabupaten Jayawijaya, melakukan Sosialisasi di tingkat Distrik Asologaima dan Distrik Wita-Waya juga Distrik Wadagku”

Kedepan KPA merencanakan akan melakukan Sosialisasi di tingkat Sekolah yang ada di Kabupaten Jayawijaya dan juga akan melakukan FGD dengan melibatkan tokoh-tokoh penting dalam masyarakat yang ada di Kabupaten Jayawijaya, termasuk Pemerintah Kabupaten dan Provinsi Papua Pegunungan.

HITUNG MUNDUR PEMILU 2024