Bank Indonesia Sampai April 2021 Cadangan Devisa Indonesia Tercatat Naik

0
51
Bank Indonesia

Jakarta,Malanesianews, – Cadangan devisa Indonesia kini tercatat USD 138,8 miliar atau setara Rp 1,98 triliun. Naik dari sebelumnya USD 137,1 miliar atau setara Rp 1,95 triliun, hal hal tersebut dilaporkan langsung oleh Bank Indonesia  sampai bulan April 2021.

“Posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir April 2021 tercatat sebesar USD 138,8 miliar, meningkat dibandingkan dengan posisi pada akhir Maret 2021 sebesar USD 137,1 miliar,” ujar Kepala Departemen Komunikasi Bank Indonesia, Erwin Haryono dalam keterangan persnya, Jakarta, Jumat (7/5/2021).

Erwin mengatakan, peningkatan tersebut didorong penerimaan pajak dan jasa. Termasuk juga penarikan pinjaman luar negeri pemerintah.

“Peningkatan posisi cadangan devisa pada April 2021 terutama dipengaruhi oleh penerimaan pajak dan jasa serta penarikan pinjaman luar negeri pemerintah,” kata Erwin.

Posisi cadangan devisa yanga ada saat ini setara dengan pembiayaan 10 bulan impor atau 9,6 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah. Cadangan tersebut berada di atas standar kecukupan internasional sekitar 3 bulan impor.

“Bank Indonesia menilai cadangan devisa tersebut mampu mendukung ketahanan sektor eksternal serta menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan,” kata dia.

Ke depan, Bank Indonesia memandang cadangan devisa tetap memadai didukung oleh stabilitas dan prospek ekonomi yang terjaga. Hal ini seiring dengan berbagai respons kebijakan dalam mendorong pemulihan ekonomi.

Pandemi Covid-19 membuat berbagai negara terpaksa memperbesar defisit fiskal, quantitative easing dan penurunan suku bunga acuan kredit.

Deputi Gubernur Bank Indonesia, Dody Budi Waluyo mengatakan negara-negara maju memperlebar defisit fiskal mencapai 10 persen. Sedangkan para negara berkembang memperlebar defisitnya antara 4 persen sampai 6 persen.

“Defisit fiskal di berbagai negara maju sudah sampai 10 persen. Kalau negara emerging ini sekitar 4-6 persen,” kata Doddy dalam Webinar Menakar Efektivitas Stimulus Ekonomi, Jakarta, Selasa (4/5/2021).

Doddy mengatakan saat ini Indonesia telah memperlebar defisit fiskal hingga 5,7 persen. Selama tahun 2020 bank Indonesia telah melakukan quantitative easing hingga 4,7 persen. Lalu hingga Februari 2021 sudah tembus 5 persen.

“Quantitative easing dari BI sendiri tembus angka 5 persen dari awal pandemi Februari 2020 sampai dengan posisi yang terakhir,” kata dia.

Penurunan suku bunga kredit juga dilakukan berbagai negara di dunia. Secara global penurunan suku bunga tiap negara berkisar antara 50 bps sampai 300 bps. Penurunan suku bunga acuan ini akan terus dilakukan dengan tujuan untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi.

Sayangnya penurunan suku bunga berbalik dengan permintaan pembiayaan. Berbagai negara kawasan mengalami penurunan permintaan kredit perbankan seperti Eropa Selatan dan kawasan Eropa Barat. Pelemahan permintaan kredit ini tidak hanya disebabkan pandemi, melainkan sebagai dampak perang dagang di tahun 2019.

“Masalah proteksi perdagangan yang jadi warna dan ekonomi 2019 ini melemah tetapi juga di pucuk 2019 dan ekonomi awal 2020 ini ekonomi sudah membaik,” kata dia.

Saat ini, dalam konteks perbankan sudah mengalami return on asset. Hal ini terjadi di banyak negara karena fenomena yang terjadi ekonomi sedang melemah. Penyaluran kredit juga masih terbatas kepada sektor-sektor yang masih memiliki prospek.

“Sehingga uang itu mengalir masuk sektor yang kasih retennya signifikan, paling tidak di properti atau surat berharga,” kata dia mengakhiri.